Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Membangun Masa Depan: Aplikasi Cross-laminated timber


Cross-laminated timber (CLT) telah dijuluki sebagai beton masa depan. Sebagai bentuk kayu rekayasa yang sangat tangguh yang dibuat dengan merekatkan lapisan-lapisan kayu gergajian padat, CLT membentuk kembali cara kita memahami arsitektur dan desain saat ini. Sebagai material dengan tingkat kelenturan yang tinggi, CLT harus mengalami deformasi yang besar untuk dapat pecah dan runtuh, tidak seperti beton. Pada gilirannya, ini adalah bahan yang dipilih karena sifatnya yang hangat dan alami.

Pertama kali dikembangkan di Eropa pada awal 1990-an, CLT baru diperkenalkan ke dalam International Building Code pada tahun 2015. ICC mengumumkan persetujuan atas 14 perubahan kode sebagai bagian dari International Building Code (IBC) 2021 yang mengizinkan struktur kayu massal hingga 18 lantai. . Termasuk dalam perubahan ini adalah pengenalan tiga tipe konstruksi baru—IV-A, IV-B dan IV-C. Dalam konteks ini, kayu berat adalah kayu gergajian atau kayu laminasi struktural dan dikaitkan dengan konstruksi Tipe IV.

Kayu laminasi merupakan hasil penyambungan papan-papan untuk membentuk satu kesatuan struktural. Dengan CLT, susunan papan pada lapisan tegak lurus memungkinkan pembuatan pelat atau permukaan – atau dinding. Ini adalah kayu lapis yang terbuat dari papan yang dapat mencapai dimensi yang sangat besar. Lonjakan kayu massal dan konstruksi kayu prefabrikasi, dan perubahan baru-baru ini dalam kode bangunan untuk memungkinkan bangunan kayu yang lebih tinggi, diharapkan tidak hanya menghemat uang pembangun, tetapi juga berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi dan pekerjaan baru. Desain berikut mengeksplorasi penggunaan kayu laminasi silang melalui serangkaian proyek yang dibangun dalam enam tahun terakhir.

Kolam Renang Sekolah Freemen


Skema yang dirancang oleh arsitek Hawkins\Brown menyediakan kolam kompetisi enam jalur sepanjang 25m, dengan fasilitas yang dapat diubah dan ruang pengajaran dan acara serbaguna. Kolam baru menggunakan konstruksi kayu canggih dan metode fabrikasi di luar lokasi untuk menciptakan bangunan berkelanjutan yang sesuai dengan konteksnya. Ini menggantikan bangunan kolam asli sekolah, yang terbakar pada tahun 2014. Itu juga memindahkannya dari sisi barat ke timur kampus, di samping fasilitas olahraga yang ada.

Gereja Jemaat Pertama Bellevue

Tantangannya adalah mengubah ruang kantor multi-penyewa yang khas menjadi ruang yang mampu menciptakan kekaguman. Untuk melakukan ini, para arsitek harus menghidupkan kotak krem ​​yang ada dengan membukanya dan membiarkan filter cahaya Barat Laut yang menyebar masuk. Secara historis, cahaya telah memainkan peran penting dalam menandai ruang transenden, dan desain ini menangkap kekayaan tidak langsung , memancarkan cahaya yang dipantulkan dari permukaan alami. Untuk Gereja Jemaat Pertama Bellevue yang baru, tempat kudus baru yang menjulang dipenuhi dengan cahaya tidak langsung ini, yang secara halus berubah sepanjang hari dan musim.

The Financial Park Offices

Bjergsted Financial Park adalah kantor pusat baru untuk SR-Bank di pusat Stavanger. Posisi unik bank di kawasan tersebut akan diperkuat melalui lokasi barunya di taman pusat keuangan dan arena budaya. Untuk membuat bank kayu skala besar menantang gagasan tentang bank yang kuat dan kokoh, sekaligus membuka jalan untuk penggunaan kayu struktural. Struktur utama dari 13 200m2 di atas tanah terbuat dari kayu hingga tujuh lantai.

Posting Komentar untuk "Membangun Masa Depan: Aplikasi Cross-laminated timber"